Diikutsertakan dalam Harteknas 2021, Ini Keunggulan Alat Pengering Daun Kelor Buatan Teknik Mesin FST Undana

  • Whatsapp
Bagikan

Ketua Tim Peneliti Prodi Teknik Mesin, FST Undana, Dr. Jefri Bale, M. Eng ketika menjelaskan kaidah perancangan mesin pengering daun kelor, Kamis (5/8/2021) di Noelbaki.

 

Bacaan Lainnya

Alat pengering daun kelor buatan dosen dan mahasiswa Program Studi (Prodi) Teknik Mesin Fakultas Sains dan Teknik (FST) Universitas Nusa Cendana (Undana) tahun 2020 lalu, bakal diikutsertakan dalam Pameran Produk Inovasi dalam rangka Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Harteknas), pada 10 Agustus 2021 mendatang.

Lalu, apa alasan mesin pengering daun kelor itu dibuat? Apa saja keunggulan, spesifikasi, kelengkapan dan kapasitas mesin pengering daun kelor buatan dosen dan mahasiswa FST Undana itu?

Pada Kamis (5/8/2021) sekira pukul 11:45 WITA, tim Humas Undana berkesempatan bersama tim dosen Prodi Teknik Mesin FST Undana, menuju Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, guna melihat langsung kondisi dan operasional mesin tersebut.

Sebanyak tiga mesin pengering kelor tersebut berada di rumah kebun milik mitra, yakni kelompok tani (poktan) di Desa Noelbaki. Dalam melakukan perancangan alat pengering daun kelor tersebut, tim peneliti yang terdiri dari dosen dan mahasiswa itu menggunakan metode perancangan tertentu.

Kaprodi Teknik Mesin, FST Undana, Dr. Erick Umbu K. Maliwemu, M. Eng menjelaskan latar belakang pembuatan mesin pengering daun kelor, Kamis (5/8/2021) di Noelbaki.

“Kami menggunakan metode perancangan tertentu, yang mengutamakan kesesuaian antara keinginan pengguna atau masyarakat dengan kaidah-kaidah perancangan teknik,” papar Ketua Tim Peneliti Prodi Teknik Mesin, FST Undana, Dr. Jefri Bale, M. Eng, Kamis (5/8/2021) kepada media ini ketika tiba di Noelbaki, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupten Kupang.

Menurutnya, paramteter ergonomis menjadi hal yang utama dan tidak kalah penting juga parameter unjuk kerja mesin. Hal-hal terkait dengan sisi ergonomis, sebut Dr. Jefri, seperti desain yang lebih kompleks, kemudahaan dalam operasional, perawatan, pengawasan alat dan bahan untuk pembuatan, serta penyesuaian parameter mesin.

Baca Juga:  Undana Beri Pelatihan Pembuatan Abon Ikan bagi Siswa SMK Negeri 7 Kupang

“Penyesuaian parameter mesin, seperti temperature dan kelembaban yang dapat disesuaikan dengan keinginan pengguna, menjadi beberapa hal yang dapat diangkat sebagai keunggulan alat pengering kelor,” paparnya.

Siap Diterbitkan dalam Jurnal Internasional Bereputasi maupun HaKi

Dalam skala penelitian, melalui mesin pengering daun kelor, distribusi temperatur dapat dipantau secara langsung. “Dalam skala penelitian, alat ini juga dalam pengoperasiannya kami memantau distribusi temperature menggunakan kamera termal, sehingga kondisi tempereatur pada saat pembenanan dengan adanya daun dapat terpantau dengan baik,” jelasnya.

Ia menyebut, pengguna juga bisa memastikan temperatur yang diinginkan atau yang paling optimal untuk proses pengeringan itu dapat dicapai.

Menariknya, mesin pengering daun kelor ini pun tengah diupayakan agar bisa diterbitkan dalam jurnal internasional bereputasi, maupun pengurusan hak paten dan Hak Atas Kekayaan Intelektuak (HaKI) “Terkait dengan skala penelitian, alat ini (mesin pengering daun kelor), sudah dalam proses untuk diterbitkan dalam jurnal internasional bereputasi dan juga kepengurusan hak paten maupun HaKI,” tukas Dr. Jefri Bale.

Kerjasama Undana-Pemprov NTT

Ketua Prodi (Kaprodi) Teknik Mesin, FST Undana, Dr. Erick Umbu K. Maliwemu, M. Eng menyatakan, terobosan berupa produk inovasi yang dihasilkan dosen dan mahasiswa Prodi Teknik Mesin FST tersebut merupakan kerjasama Undana dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) NTT.

Menurut Dr. Erick, dengan adanya mesin pengering daun kelor itu, maka pemanfaatan daun kelor oleh masyarakat sebagai konsumsi rumah tangga, bisa dioptimalkan untuk pemanfaatan lainnya.

Dengan adanya alat ini, kami mencoba mengoptimalkan tanaman daun kelor agar diolah lebih lanjut. Terobosan yang kami lakukan merupakan teknologi pasca panen, dimana kami memanfaatkan teknologi pengeringan untuk mengeringkan daun kelor. Sehingga diproduksi lebih lanjut agar bisa meningkatkan manfaat daun kelor,” paparnya.

“Dan, dalam pembuatan alat pengering ini, kami libatkan mahasiswa dalam tim yang dipimpin Dr. Jefri, serta beberapa mahasiswa yang kami libatkan dalam riset dari tugas akhir skripsi mereka,” jelas Dr. Erick menambahkan.

Baca Juga:  Dua Periode Berkiprah Majukan Undana, Rektor Prof. Fred Benu Pamit

Ia menyebut, mesin pengering itu sudah dimanfaatkan masyarakat sejak tahun 2020 yang lalu, sehingga perlu dilakukan monitoring, evaluasi dan pendampingan. “Pemanfaatan dari alat ini bisa digunakan secara maksimal oleh masyarakat, guna peningkatan kesejahteraan, khususnya di masa pandemi ini,” harap Kaprodi Teknik Mesin.

Keunggulan

Perbedaan alat pengering buatan Prodi Teknik Mesin FST Undana dengan alat pengering daun kelor lainnya dapat dilihat dari beberapa hal, yakni: Pertama, selain mengontrol temperature, alat tersebut juga bisa melihat kelembapan.

“Kenapa kelembaban perlu diperhatikan? Karena proses pengeringan setiap segmen dalam lemari mesin akan menunjukan kelembaban yang berbeda. Oleh karenanya, dengan pengontrolan seperti ini, kita tau bagaimana tingkat kekeringan dari setiap bagian dari lemari ini,” papar anggota tim peneliti Teknik Mesin FST Ben V. Tarigan, ST., MM.

Anggota tim peneliti Prodi Teknik Mesin, FST Undana, Ben V. Tarigan, ST., MM ketika menjelaskan keunggulan mesin pengering daun kelor, Kamis (5/8/2021) di Noelbaki.

Kedua, mengurangi kelembaban. “Hal yang berikutnya adalah dalam proses mengurangi kelembaban, kita menggunakan alat the humid. Nah, the humid pada umumnya seharga Rp 2 juta, dan mungkin tidak bisa masuk dalam lemari ini,” ujarnya. “Oleh karenanya, inovasi yang kita buat adalah mempelajari proses the humid, lalu kita membuat sebuah alat yang jauh lebih kecil, lebih protek bahkan lebih murah. Hanya dengan biaya 100 ribu, kita bisa gunakan alat the humid yang efisien,” jelas Ben menambahkan.

Ketiga, sudah terbitkan jurnal terakreditasi nasional. “Dari hasil penelitian ini sendiri, kami sudah terbitkan di sebuah jurnal dengan terakderitasi nasional dan alat-alat ini sendiri sudah diidstribusikan ke mitra di dua kabupaten, yakni Kabupaten Kupang dan Kabupaten Malaka dan sampai sekarang masih digunakan,” papar Ben sembari berharap, alat pengering itu terus dikembangkan dan dibuat lebih kecil lagi, agar bisa didistribusikan ke tempat-tempat yang belum memiliki daya listrik yang besar.

Baca Juga:  Pemprov NTT – Undana Bahas Pengembangan Pertanian

Mahasiswa Prodi Teknik Mesin FST, Hendra Manafe menjelaskan, alat tersebut diserahkan kepada mitra di Noelbaki, Kupang Tengah tanggal 20 Desember 2020. “Hingga kini alat ini masih digunakan dan kami juga mendampingi masyarakat dalam hal perawatan mesin,” ujarnya.

Hendra menjelaskan, mesin tersebut memiliki beberapa komponen, yakni tiga buah sensor kelembaban dan temperature, yang terletak di bagian bawah, tengah dan atas. Keunggulan lainnya, kata Hendra, adalah kualitas kontrol menggunakan kamera thermal dan thermometer infared. Memiliki beberapa komponen, untuk indikator, suhu maupun kelembapan atas tiga, yaitu dibagian bawah tengah dan atas. “Mesin ini mampu mengeringkan 40 kg daun slama 12 jam dengan kelembababan rata2 10 persen. Alat ini dibuat tepatnya pada bulan November 2020 kemarin,” pungkas Hendra diamini rekan mahasiswa Prodi Teknik Mesin, Defrit Mone, Vicky Mone dan Marsel Ariyanto Rasi.

Mahasiswa Prodi Teknik Mesin FST, Hendra Manafe ketika menunjukkan bagian dalam mesin pengering daun kelor, Kamis (5/8/2021) di Noelbaki.

Spesifikasi

Untuk diketahui, mesin pengering tersebut memiliki tinggi 170 cm, Panjang 210 cm, lebar 120 cm dan jarak antara rak 8 cm. Sementara, materialnya berupa rangka besi siku, bodi berupa stainless steel dan rak berupa plat aluminium.

Kapasitas Alat

Adapun kapasitas mesin pengering tersebut, yaitu: Pertama, volume mesin mencapai 15-40 kg setiap kali proses pengeringan. Kedua, jika 15 kg daun kelor tidak perlu dilakukan bolak-balik. Ketiga, jika 40 kg daun kelor, perlu dilakukan proses bolak-balik daun untuk periode waktu tertentu. Keempat, durasi waktu pengeringan berkisar antara 15-48 jam, tergantung volume.

Sementara kelengkapan alat, yakni terdapat 4 buah lampu sorot, 12 buah bohlam pijar, 4 buah fan di bagian belakang, 2 buah fan di bagian atas, 3 buah sensor kelembaban dan tempereatur dan 20 rak pengering sebagai wadah daun kelor. (rfl)

Pos terkait